Jepang Lihat Kapal China di Sekitar Pulau Bersengketa Selama 158 Hari

Kepulauan Diaoyu atau Senkaku yang disengketakan oleh China dan Jepang. (www.wikimedia.org) (Istimewa)

 

 

Bacaan Lainnya

 

 

 

ISTANBUL, 28 MEI 2024 (ANTARA) – Beberapa kapal China berlayar di dekat Kepulauan Senkaku yang dikuasai Jepang di Laut China Timur selama 158 hari secara berturut-turut, kata Sekretaris Kabinet Utama Jepang Hayashi Yoshimasa pada Senin.

 

“Intrusi” tersebut memecahkan rekor aksi penerobosan selama 157 berturut-turut yang mereka lakukan sebelumnya pada 2021,” kata dia dalam sebuah konferensi pers. Pulau-pulau kecil yang disengketakan itu dikenal sebagai Kepulauan Diaoyu di China dan Kepulauan Senkaku di Jepang. Kepulauan itu telah lama menjadi sumber perselisihan bagi kedua negara. Hayashi menekankan “keseriusan” “intrusi” berulang kali tersebut, dan menyoroti peningkatan langkah-langkah kewaspadaan dan keamanan Jepang.

Baca juga  7 Desa di Kepulauan Minut Dikunjungi VAP -- HR

 

Penjaga Pantai Jepang telah secara aktif berpatroli di wilayah tersebut, dengan jumlah kapal yang lebih banyak dibandingkan China guna memastikan keamanan secara menyeluruh, tambah Hayashi. Dia menegaskan kembali komitmen Jepang untuk menjaga kewaspadaan dan memastikan keamanan maksimal di sekitar Kepulauan Senkaku sembari tetap tegas dan tenang dalam kebijakannya terhadap China. Dia mengatakan bahwa Jepang secara konsisten mengomunikasikan sikapnya kepada China melalui sejumlah saluran diplomatik, dan menyampaikan protes setiap kali terjadi serangan.

Sumber: Anadolu

Pewarta : Katriana

Editor : Atman Ahdiat

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *