BKSDA: Kemunculan Harimau di Solok Selatan hanya Sementara

Ilustrasi: Harimau Sumatera terekam camera trap. Dok BKSDA Sumbar

 

 

Bacaan Lainnya

 

 

 

PADANG ARO, 9 MARET 2023 (ANTARA) – Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatera Barat (Sumbar) menyebutkan kemunculan Harimau Sumatera yang sempat menerkam ternak warga Nagari Lubuk Gadang Utara, Kabupaten Solok Selatan, provinsi itu, hanya sementara.

 

“Muncul sementara saja. Saat ini sudah tak ada kemunculan Harimau Sumatera,” kata Kepala BKSDA Sumbar Ardi Andono melalui pesan WhatsApp yang diterima di Padang Aro, Kamis. Tim dari BKSDA Sumbar telah ke lokasi tempat diduga adanya kemunculan Harimau Sumatera di Jorong Koto Rambah, Nagari Lubuk Gadang Utara, Kecamatan Sangir, pada Minggu (7/3/2023), sehari setelah ternak warga diterkam binatang buas. Namun sesampainya di lokasi, kedatangan Tim BKSDA ditolak oleh pemilik ternak karena menduga harimau tersebut sengaja dilepaskan oleh BKSDA, mengingat tahun lalu kejadian serupa pernah terjadi. “Kami memberikan pengertian kepada warga,” ujarnya.

Baca juga  Ini Wajib Diketahui Para Peserta UTBK --SNBT TA 2024 Universitas Sam Ratulangi

 

Sementara itu Penjabat Sementara Wali Nagari Lubuk Gadang Utara, Joni Pardilo, mengatakan warga telah kembali melakukan aktivitas ke ladang setelah informasi kemunculan harimau. “Warga sudah kembali beraktivitas ke ladang. Warga tidak resah karena tidak ada yang melihat langsung (harimau),” ujarnya. Ia menceritakan dua kerbau milik warga yang bernama Wil diduga diterkam harimau pada Sabtu (6/3/2023) sore, seekor meninggal dan satu ekor mengalami luka-luka. Ia mengatakan kandang milik Wil memang berada tak jauh dari batas hutan yang ada di daerah itu. “Kata orang BKSDA kandang itu memang dekat dengan di wilayah jelajah harimau tersebut,” katanya.

 

Joni menyebutkan saat tim BKSDA Sumbar ke lokasi kemunculan harimau sempat ditolak oleh pemilik ternak karena sebelumnya pernah terjadi, namun harimaunya tidak dipindahkan. “Tahun lalu juga sempat muncul di daerah itu dan menerkam sapi. Jadi orang yang punya ternak itu marah-marah kepada petugas, kenapa telah pernah kejadian namun tidak direlokasi harimaunya,” ujar Joni. Ia menyebutkan informasi dari BKSDA jumlah harimau yang muncul diperkirakan hanya seekor. “Kami nanti koordinasi dengan BKSDA jika harimau tersebut muncul kembali,” ujarnya.

Baca juga  Messi Kini Punya Alvarez Sebagai Partner Andalan di Lini Depan

 

Oleh : Laila Syafarud

Editor : Risbiani Fardaniah

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *