IHSG Ditutup Melemah di Tengah Penguatan Mayoritas Bursa Kawasan

Ilustrasi - Karyawan melintas di depan layar monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (24/1/2023). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/aww.

 

 

Bacaan Lainnya

 

 

 

JAKARTA, 18 APRIL 2024 (ANTARA) – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Rabu sore, ditutup melemah di tengah penguatan mayoritas bursa saham kawasan Asia.

 

IHSG ditutup melemah 33,97 poin atau 0,47 persen ke posisi 7.130,83. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 turun 6,98 poin atau 0,75 persen ke posisi 928,35. “Bursa regional Asia cenderung menguat, pasar keuangan keluar dari tekanan konflik geopolitik, dimana pelaku pasar tampaknya mencermati tanda-tanda pemulihan ekonomi China dan surplus neraca perdagangan Jepang,” sebut Tim Riset Pilarmas Investindo Sekuritas dalam kajiannya di Jakarta, Rabu. Dari mancanegara, Biro Statistik Nasional China melaporkan bahwa pertumbuhan ekonomi China tumbuh 1,6 persen quartal to quartal (qoq) pada kuartal I- 2024, sehingga secara tahunan tumbuh 5,3 persen year on year (yoy), sehingga pasar memiliki pandangan dan harapan bahwa target pertumbuhan PDB sekitar 5 persen (yoy) pada tahun ini dapat tercapai di tengah meningkatnya hambatan lokal dan global.

Baca juga  Erick Thohir jadi Ketua Umum PSSI Periode 2023-2027

 

Hal tersebut memberikan harapan pemulihan ekonomi China akan terus berlanjut dan dukungan bank sentral China telah berjanji untuk meningkatkan dukungan kebijakan tahun ini. Di sisi lain Kementerian keuangan Jepang melaporkan neraca perdagangan surplus sebesar 366,467 miliar yen pada Maret 2024 dari defisit sebesar 750,854 miliar Yen pada periode yang sama tahun sebelumnya, yang merupakan surplus perdagangan pertama dalam tiga bulan terakhir. Dari dalam negeri, Bank Indonesia (BI) dalam surveinya, Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) Maret 2024 sebesar 123,8, atau lebih tinggi dibandingkan 123,1 pada bulan sebelumnya, yang menunjukkan optimis konsumen akan kondisi ekonomi dalam negeri. Dibuka menguat, IHSG betah di teritori positif sampai penutupan sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG bergerak ke zona merah hingga penutupan perdagangan saham.

Baca juga  Rupiah Rabu Pagi Naik 17 poin menjadi Rp16.083 per Dolar AS

 

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, sebelas atau seluruh sektor terkoreksi yaitu dipimpin sektor barang baku yang minus 2,48 persen, diikuti sektor teknologi dan sektor transportasi & logistik yang masing-masing turun sebesar 2,42 persen dan 1,13 persen. Saham-saham yang mengalami penguatan terbesar yaitu ATLA, PTPS, IOTF, FWCT dan MHKI. Sedangkan saham-saham yang mengalami pelemahan terbesar yakni CGAS, ASLC, MBMA, BSML, dan ARTO. Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.498.845 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 20,29 miliar lembar saham senilai Rp12,16 triliun. Sebanyak 208 saham naik, 362 saham menurun, dan 215 tidak bergerak nilainya. Bursa saham regional Asia sore ini antara lain, indeks Nikkei melemah 509,39 poin atau 1,32 persen ke 37.961,80, indeks Hang Seng menguat 2,87 poin atau 0,02 persen ke 16.251,83, indeks Shanghai menguat 64,30 poin atau 2,14 persen ke 3.071,37, dan indeks Strait Times menguat 9,92 poin atau 0,32 persen ke 3.154,68.

Pewarta: Muhammad Heriyanto

Editor: Faisal Yunianto

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *