Gagal Cegah Serangan Hamas, Kepala Intelijen Israel Mengundurkan Diri

Kondisi infrastruktur Jalur Gaza yang hancur akibat serangan Israel sejak 7 Oktober 2023. ANTARA/Anadolu.

 

 

Bacaan Lainnya

 

 

 

MOSKOW, 22 APRIL 2024 (ANTARA) – Kepala Direktorat Intelijen Militer Israel, Aharon Haliva, pada Senin mengumumkan pengunduran dirinya karena kegagalan departemennya dalam mencegah serangan gerakan Palestina Hamas pada 7 Oktober 2023.

 

“Dengan berkoordinasi dengan Kepala Staf Umum (Herzi Halevi), Kepala Direktorat Intelijen MG Aharon Haliva telah meminta untuk diberhentikan dari jabatannya, menyusul tanggung jawab kepemimpinannya sebagai Kepala Direktorat Intelijen atas peristiwa 7 Oktober,” unggah angkatan bersenjata Israel (IDF) di media sosial X. Pada 7 Oktober 2023, Hamas melancarkan serangan roket skala besar terhadap Israel dan melanggar perbatasan, menyerang lingkungan sipil dan pangkalan militer. Hampir 1.200 orang di Israel tewas dan sekitar 240 lainnya diculik dalam serangan itu.

Baca juga  Harga Emas Antam Turun Rp11.000 jadi Rp1,343 Juta per Gram

 

Israel melancarkan serangan balasan, memerintahkan blokade total terhadap Gaza, dan memulai serangan darat ke daerah kantong Palestina dengan tujuan untuk melenyapkan pejuang Hamas dan menyelamatkan para sandera. Hasilnya, lebih dari 34.000 orang telah tewas terbunuh sejauh ini akibat serangan Israel di Jalur Gaza, menurut pihak berwenang setempat. Pada 24 November, Qatar memediasi kesepakatan antara Israel dan Hamas mengenai gencatan senjata sementara dan pertukaran beberapa tahanan dan sandera, serta pengiriman bantuan kemanusiaan ke Jalur Gaza.

 

Gencatan senjata telah diperpanjang beberapa kali dan berakhir pada 1 Desember. Saat ini ada lebih dari 100 sandera yang diyakini masih ditahan oleh Hamas di Gaza. Pada 7 April, babak baru perundingan Israel-Hamas dimulai di ibu kota Mesir, Kairo. Proposal gencatan senjata yang dibuat pada perundingan tersebut mengatur pembebasan 40 sandera Israel dengan imbalan 900 tahanan Palestina sebagai bagian dari rencana tiga tahap yang diadopsi oleh mediator internasional. Hamas sebagian besar menolak usulan tersebut, dan mengatakan bahwa mereka akan mengajukan rencananya sendiri untuk mengakhiri konflik secara permanen di wilayah tersebut.

Baca juga  Jepang Tiru Saudi Ciptakan Kejutan Besar dengan Gulung Jerman 2-1

Sumber: Sputnik

Pewarta : M Razi Rahman

Editor : Atman Ahdiat

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *