Menhan RI dan Menhan Malaysia Jajaki Kerja Sama Pertahanan Lebih Erat

Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto (kanan) menerima kunjungan Menteri Pertahanan Malaysia Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin di Kantor Kementerian Pertahanan RI, Jakarta, Selasa (30/4/2024). ANTARA/HO-Biro Humas Setjen Kemhan RI.

 

 

Bacaan Lainnya

 

 

 

JAKARTA, 1 MEI2024 (ANTARA) – Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto dan Menteri Pertahanan Malaysia Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin menjajaki peluang kerja sama pertahanan dua negara yang lebih erat.

 

Diskusi mengenai kerja sama pertahanan itu merupakan salah satu tema yang dibahas Prabowo dan Khaled Nordin saat keduanya bertemu di Kantor Kementerian Pertahanan RI, Jakarta, Selasa. Dalam pertemuan itu, yang merupakan pertama kali bagi Khaled Nordin sejak dia menjabat sebagai Menhan Malaysia, Prabowo juga menekankan hubungan RI-Malaysia yang spesial mengingat keduanya merupakan negara yang sama-sama berasal dari rumpun Melayu. “Selamat atas pengangkatan Yang Mulia Datuk Seri Mohamed Nordin sebagai Menteri Pertahanan Malaysia yang baru. Kemhan RI siap bekerja sama dengan Kementerian Pertahanan Malaysia dan memberikan dukungan untuk Yang Mulia Datuk Seri Mohamed Nordin,” kata Prabowo ke Menhan Malaysia.

Baca juga  Ciptakan Kejutan Besar Piala Dunia Saudi Tumbangkan Argentina 2—1

 

Dia menjelaskan Indonesia dan Malaysia selama ini telah menjalin kerja sama erat di berbagai bidang, termasuk pertahanan, yang mencakup pendidikan para taruna dan perwira, intelijen, perdagangan, industri pertahanan, dan keamanan. Namun, Prabowo yakin ada banyak kerja sama sama yang dapat diperluas dan diperdalam antara Indonesia dan Malaysia. “Indonesia berharap dapat menjalin kerja sama lebih erat lagi di bidang pertahanan, intelijen, industri pertahanan, dan pendidikan yang lebih kuat dengan Malaysia terutama dalam hal pertukaran siswa militer dan industri pertahanan,” papar Prabowo ke Khaled Nordin. Dalam pertemuan itu, Menhan Prabowo didampingi jajaran pejabat Kemhan RI, antara lain Wakil Menteri Pertahanan RI M. Herindra, Plt. Sekretaris Jenderal Kemhan RI Donny Ermawan Taufanto, Kepala Badan Sarana Pertahanan Kemhan RI Marsekal Muda TNI Yusuf Jauhari, Plt. Kepala Biro Tata Usaha dan Protokol Kemhan RI Mayjen TNI Rui Duarte, dan Direktur Kerja Sama Internasional Pertahanan Direktorat Jenderal Strategi Pertahanan Kemhan Brigjen TNI Steverly C. Parengkuan.

Baca juga  Sujud Syukur si Putra Nelayan Miangas saat resmi Menjadi Anggota Polri di Polda Sulut

 

Di bidang pertahanan, salah satu kerja sama penting dua negara ialah General Border Committee Malaysia-Indonesia (GBC Malindo) yang rutin bertemu tiap tahunnya. Dalam pertemuan terakhir GBC Malindo Ke-43 pada 2023, Indonesia dan Malaysia sepakat mengaktifkan kembali pos-pos jaga bersama di 14 titik perbatasan Indonesia dan Malaysia yang membentang di Kalimantan. Dari 14 titik itu, tujuh pos ada di wilayah Indonesia, dan tujuh lainnya ada di Malaysia. Pertemuan GBC Malindo selanjutnya yaitu yang ke-44 pada 2024 dijadwalkan berlangsung di Malaysia. General Border Committee Malaysia Indonesia (GBC Malindo) terbentuk pada 11 Agustus 1966 setelah adanya pemulihan hubungan diplomatik antara Indonesia dan Malaysia. GBC Malindo merupakan komite kerja sama yang mengurusi kemitraan utamanya bidang keamanan di daerah-daerah perbatasan. Dalam kerangka kerja sama itu, dua negara sepakat bertemu setiap tahun, tetapi agenda tahunan tersebut sempat tertunda karena pandemi COVID-19 yang kemudian kembali berlanjut pada 2022.

Pewarta : Genta Tenri Mawangi

Editor : Chandra Hamdani Noor

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *