Tuerah Ingatkan Produksi Pangan Daerah Harus Dijaga dan Kurangi Impor

Kegiatan pertanian harus terus digalakan oleh pemerintah Sulut agar menekan angka kemiskinan. Nampak, salah satu petani tomat binaan WUBI Sulut yang ada di Langowan.

MANADO, 18 JULI 2022 – Angka Kemiskinan di Sulawesi utara (Sulut), yang makin menurun dibanding pada tahun lalu, dengan data yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik (BPS), belum lama ini, harus tetap diwaspadai.

 

Bacaan Lainnya

Pengamat Ekonomi Sulut, Noldy Tuerah PhD menjelaskan bahwa, salah satu alasan penurunan angka kemiskinan ini karena telah terjadinya perubahan struktur kemiskinan di sulut, serta ekonomi yang semakin membaik di era pandemik.

 

Namun, kata Noldy perubahan kemiskinan sedikit membaik, harus disikapi dengan cermat dan hati hati. Pasalnya, inflasi di Indonesia sudah mencapai sekitar 4 persen. “Ini, diperkirakan akan terus meningkat, karena pengaruh ekonomi dunia yang semakin sulit. Jadi, Sulut harus berhati hati. Minimal menjaga prodosuksi pangan daerah dan mengurangi impor,” tuturnya.

Baca juga  JGKWL Ancam ASN Minut yang Rakus Jabatan

 

Selain itu, mantan dosen ini juga menerangkan bahwa selain inflasi, masyarakat juga berhati hati dengan perubahan iklim yang mulai dirasakan kini. Dimana, ini akan mempengaruhi pertanian dan perkebunan, jika terjadi gagal panen

 

“Intiya, keadaan ekonomi Sulut hatus terus diperbaiki,” terang University of British Columbia, Canada ini sembari mengungkap bahwa kegiatan sempat sedikit berubah, karena pemerintah pernah melonggarkan ekonomi, dengan tidak menggunakan masker. Namun, sekarang diwajibkan kembali.

 

Noldy kemudian menegaskan bahwa, pemeritah dan warga bisa terus bersinergi dan sabar, agar roda ekonomi bisa di kontrol kembali. “Maka, jumlah penduduk miskin akan bisa semakin ditekan ke arah  1 digit. Ini adalah tahun tahun yang menantang ekonomi daerah,” tambahnya.

Baca juga  Jokowi Temui Timnas yang akan Tampil di Piala Dunia Sepak Bola Amputasi

 

Seperti diketahui, belum lam ini BPS Sulut mengeluarkan data dimana persentase penduduk miskin di Sulut makin menurun. Penurunan penduduk miskin pada Maret 2022 sebesar 7,28 persen, menurun 0,08 persen poin terhadap September 2021 dan menurun 0,49 persen poin terhadap Maret 2021. Jumlah penduduk miskin pada Maret 2022 sebesar 185,14 ribu orang, menurun 1,4 ribu orang terhadap September 2021 dan menurun 11,21 ribu orang terhadap Maret 2021. (graceywakary)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *